Beberapa Review di blog ini sebagian besar merupakan spoiler. Persiapkan diri anda sebelum membuka artikelnya. Trimakasih. -author-

[ Review Indo-Movie ]: Garuda di Dadaku (2009)

Rabu, Desember 21, 2011



Kalo di GDD 2 yang paling menarik adalah kepiawaian sang kameramen dan sutradara memainkan kamera dan gambar yang jernih, maka di GDD yang pertama ini yang menarik justru pada alurnya..
Kalo masalah akting gak usah ditanya kali ya habis aktingnya emir mahera dan kawan kawan udah cukup menarik hatiku *halaaaahhh*
Emang masalah ya kalo nonton film sekuel tapi langsung lompat ke film keduanya. Aduuuh... ada banyak hal yang emang bikin penasaran waktu lihat GDD 2. Kemana ayah Bayu? Kenapa si Bayu begitu ingin menepati janji pada sang kakek? Ada apa dengan kakek?

well, sebenernya jawabannya emang ada di GDD yang pertama. Mungkin aku emang udah telat sih, tapi bodo ah pokoknya aku mau review nih pelem :

Garuda di Dadaku bercerita tentang seorang anak kelas 6 SD bernama Bayu yang dia adalah seorang pecinta bola. Sayangnya, hobinya yang udah tumbuh dari kecil dari ayahnya di tentang keras oleh sang kakek. Si kakek adalah orang yang ingin cucu kesayangannya menjadi seorang yang sukses tapi bukan sebagai pemain sepak bola. Itu karena ayah Bayu yang juga pemain sepak bola tapi mlarat dan cidera ketika bermain bola, hingga meninggal hanya sebagai seorang supir taksi. Jelas dong si kakek gak mau Bayu kayak ayahnya jadi si Bayu disuruh belajar keras ini itu dan diikuti les segala macam.

Tapi siapa sangka kalo si Bayu meskipun ikut les segala macam dia tetep bisa main bola. Gara-gara larangan kakeknya, Bayu jadi suka main bola diem-diem *ya ampunn harus lewat jendela cobaa kasian bangeett*http://www.emocutez.com, dan harus bohong ini itu biar gak ketauan kalo dia mau main bola. Suatu ketika secara tidak sengaja Bayu dapet kesempatan buat masuk ke Sekolah sepak bola yang nantinya bisa bawa dia masuk ke timnas. Well, walaupun ada sedikit konflik untuk masuk ke sekolah sepak bola karena dia bohong tapi akhirnya dia dikasih kesempatan juga deh buat ikut seleksi.

Bermodal semangat, Bayu dan sahabat baiknya Heri berusaha mencari tempat latihan yang tepat . oya, heri itu sahabat Bayu yang selama ini paling semangat dan mendorong bayu hanya agar Bayu bisa ikut seleksi masuk timnas. Aduh sedikit melenceng ya, si Heri ini anaknya dari kecil udah gak bisa jalan dan selalu pake kursi roda. Tapi aku beneran salut sama dia, soalnya dia itu walaupun gak bisa jalan tapi tetep semangat belajar tentang bola. Kalo boleh dibilang dia tekniknya jauh lebih baik daripada Bayu. Dia bisa teknik sayang nggak bisa merealisasikannya, makannya dia pingin Bayu menggantikan mimpinya yang tertunda itu. Ya ampuuun suka banget aku liat anak sebaik dia. Dia selalu bangga sama Bayu dan selalu jadi yang paling pertama menyorot perkembangan Bayu di dunia bola. Dia gak pernah iri walaupun bukan dia yang dilapangan ~~

back to topic. Jadi, setelah akhirnya mereka berdua dapet sebuah temapt latihan *di kuburan boooo* dan si Bayu terpaksa bohong lagi sama kakeknya kalo dia lagi ngerjain proyek. Bahkan bohong kalo lukisan yang di buat Zahra (anak kuburan) itu miliknya, yaah klimaks deh!
tepat ketika akhirnya si Bayu bisa masuk seleksi akhir untuk bisa masuk ke timnas, kakeknya udah terlanjur mergokin dia *jadi selama ini Bayu main bola karena pingin buktiin ke kakeknya kalo bola bisa bikin dia sukses, dan niatnya mau bilang ke kakek kalo udah masuk timnas. Tapi sayang si kakek tau sebelum dia masuk timnas*...  Jadi pas mergokin itu, kakeknya jantungan dan pingsan. Bayu histeris dan nangis sekenceng-kencengnya lihat sang kakek jadi kayak gitu. Dia ngerasa bersalah banget karena udah ngecewain sang kakek.

Well, karena rasa bersalahnya itulah dia nge pak semua barang-barangnya yang berbau bola dan dengan rela membuangnya. Dia nyesel udah nurut Heri - sahabatnya - selama ini karena bisa bikin kakeknya jatuh sakit. Dia bilang ke heri kalo harusnya dia dulu nurut sama kakeknya... *aaaa~ ini sedih bangeett.. membuang cita-cita demi kepatuhan dan saking sayangnya Bayu sama kakeknya* http://www.emocutez.com. Yah, bayu emang takut sama kakeknya, tapi daripada takut dia jauuuhh sangat menyayangi kakeknya dan gak pernah mau ngecewain, malah pingin banggain.. *makannya rasanya pasti sedih banget kalo dia sadar gak bisa banggain malah bikin kakeknya sakit*http://www.emocutez.com


Sejak saat itu, persahabatannya sama heri pun putus deh. Dia udah nggak mau lagi denger tetek bengek tentang bola, dan dia cuma mau nurut sama kakeknya dan jadi anak baik. Tapi siapa tahu, kalo kakeknya itu setelah sadar dan denger semua cerita dari Ibu Bayu justru ngerasa bersalah karena selama ini mengengkang keinginan Bayu buat main bola. Akhirnya dia ngijinin dengan ikhlas Bayu main bola. Dia pingsan karena shock tapi dia juga bangga Bayu bisa berjuang sejauh ini buat ngebuktiin ke kakeknyaa...


yah gitu deh, pokoknya aku dapet banget inti cerita dari ilm ini. Dan semua alurnya bener-bener kerasaa banget... Endingnya juga seru, bagus.

Daann ya ampuuuuunn.. karena aku lihat yang kedua dulu, jadi aku agak kaget waktu tiba-tiba lihat emir di GDD1. Kecil bangeeeettt.. unyu-unyu gimanaaa gituhh.. wkakakaka.. *preeett*. Beda banget deh rasanya, kalo di GDD 1 tu si Bayu kelihatan polos, innocent banget, dan dia juga cerdik dan pintar. Pokoknya kesan anak kecilnya itu kerasaaa banget. Bedanya sama GDD 2 selain wajah yang semakin ganteng aja tuh anak *sialnya aku bener-bener kaget wajahnya kalo dibilang bedaaaa banget*http://www.emocutez.com, Emir di GDD 2 juga semakin dewasa, dan sisi remaja nya emang kelihatan banget . 
Oya, di GDD1 tuh aku sukaa banget kalo liat Bayu ngomong. Dia itu kalo ngomong ngotot, nyerocos, dan jahil banget. Kalo di GDD2, mungkin berhubung dia seorang kapten jadi emang kelihatan aura pemimpinnya. Ngomongnya nggak senyolot yang dulu, yah mungkin karena faktor usia. Gaya bicara yang ngotot emang lebih cocok buat dia pas kecil sih.. wkakaka.. intinya, entah GDD1 atau pun GDD2 bagus deh .. siiippzzz.. kelihatan banget bedanya .. suka deh ..
http://www.emocutez.com


Salam, ADLN_haezh http://www.emocutez.com

Tidak ada komentar :

Posting Komentar

Syarat menambahkan komentar:

>> Jangan berkomentar dengan menggunakan Anynomous
>> Gunakan account google kamu atau jika tidak gunakan URL, yang penting ada nama kalian.. :)
>> Tidak menerima komentar berisi spam..
>> Apabila komentar tidak muncul, berarti komentar kalian belum di moderasi. Jadi tolong mengerti ya.. :)

terimakasih

-------------------------------------||-------------------------------------

Regulation to fill the comment box:

>> Don't use Anynomous
>> Use your google account or just your link/ URL. The main point is, always put your name here :)
>> Cannot receive any spam comment such as comment that it's not relevant with my topic
>> When your comment does not appear, it because I haven't approve that or I haven't read that. So just wait until I read that, please understand :)

Thank you

Catatan Terbaru