Beberapa Review di blog ini sebagian besar merupakan spoiler. Persiapkan diri anda sebelum membuka artikelnya. Trimakasih. -author-

Masa Kecilku: Umur 4-5 tahun "Rumah Keduaku"

Senin, Februari 20, 2012

Umur 4 tahunan, aku pindah rumah.. Kalo di tanya dimana, rumahku ini lebih ke utara .. lebih jauh pastinya.. Tepatnya sih di Kencuran, Ngagglik, Sleman..


Aku tinggal di salah satu kontrakan, kecil, gak berkeramik/masih ubin, kamar dua, kamar mandi cacingnya banyaaak banget. Disana, adalah pertama kalinya aku masuk TK dan pohon yang aku inget adalah pohon talok, maka dari itu sampe sekarang aku suka banget sama talok juga gara-gara itu. Aku punya tetangga namanya Om wawan, waktu aku kecil dia udah kuliah. Dan aku juga punya temen kecil yang setahun dua tahun  lebih kecil dari aku. Selain itu , aku juga punya tetangga yang ulangtahunnya sama kayak aku.. tanggal 1 Januari walaupun beda tahun... Waktu aku disana, mungkin masih tahun sekitar 1999 mungkin yaa.. Pokoknya aku tinggal disana 1,5 tahun atau sekitar hampir 2 Tahun.


Nah.. umur 4 tahun, aku masuk TK, dan aku masih suka main sepeda kecil roda 3 yang untuk bayi-bayi itu.. Yah.. sekali lagi aku nggak inget masa TK ku, dan gak ada fotonya =___= sayang banget ya.
Oke, kembali ke awal.. sekarang kita coba inget-inget masa TK sampe aku kelas 1 SD yaa? wkwkwk..
aku masuk TK umur 4 tahun, standar kan?? tapi aku juga setaun soalnya aku langsung loncat kelas 1 SD..


Naaah.. yang kuingat waktu aku TK itu adalah:
- Berangkat pulang sekolah dianter jemput ibu,


- Aku pernah diboncengin ibukku naik sepeda ontel.. dan di boncengannya itu dikasih selimut biar empuk, sayang kakiku pernah masuk ruji...


- Aku inget waktu aku pertama kali masuk rumah sakit karena  aku sakit asma, dan bahkan aku inget waktu aku dipegangin beberapa suster cuma buat disuntik.. well, aku bener-bener trauma suntik lho gara-gara dari sana, walaupun ending aku dibeliin es krim ..


- Aku inget waktu acara jalan-jalan TK, tapi aku gak inget punya temen TK 


- Aku inget pernah ngerayain ultah bareng sama temenku yang tanggal lahirnya sama kayak aku tanggal 1 Januari, aku bahkan inget sama namanya. Mbak Tiara dulu aku manggilnya..


- Aku suka di ambilin, atau kadang aku sendiri yang suka manjat pohon talok karena saking sukanya aku sama talok


- Dulu waktu aku kecil, masih jamannya ibukku pake cadar item-item semua dari atas sampek bawah. Dan aku suka ikut ikut main cadar-cadaran pake tiga lapis kerudung..


- Oh, aku inget aku punya seorang temen cowok dan adiknya dan suatu hari si cowok ini tubuhnya pernah kebakar entah gara-gara apa , seingetku sih gara-gara dia nyebur di pembakaran sampah.. wow, aku bahkan di ajak kerumah sakit buat lihat perban-perbannya. Padahal, si cowok ini yang suka nemenin aku dorongin sepeda roda tigaku..


- Aku juga inget jamanku masih latihan sepeda roda dua.. awalnya rodanya masih empat. Trus naik dan naik, eh rodanya ngilang satu tuh. Habis itu aku kalo latihan jadi condong ke   roda yang masih utuh (lupa juga tu roda kanan atau roda kiri). Kadang-kadang sambil pegangan tembok biar seimbang walaupun gara-gara itu sebenernya sepedanya nggak jalan. Sampai akhirnya gara-gara itu eeeh roda satunya ikutan ilang deh dan alhasil mau nggak mau aku harus bisa naik sepeda roda dua.. Nah, sejak saat itu aku selalu kemana-mana naik sepeda roda dua. Dari yang aku milih kakinya dua-duanya ditanah jadi intinya sih tuh sepeda dituntun terus. Soalnya walaupun di bawa tetep aja gak di genjot. Akhirnya aku diajari deh. Standar aja, diajarin dengan cara dipegangin boncengannya sama... siapa aku juga nggak tau. Yang pasti, aku tetep nggak bisa naik sepeda gara-gara itu. Dan aku nggak tahu sejak kapan pokoknya aku inget suatu hari gara-gara asal aja.. Tuh sepeda awalnya aku puter satu pedalnya dan langsung wuuuung ngebut aja.. finally, aku teriak teriak ke setiap tetangga saking bangganya bisa naik sepeda roda dua.. itu sejarahku bisa naik sepeda roda dua. Sepedanya kecil, dan warnanya ungu.. masih inget deh .. hehe


- and, aku juga inget waktu adik keduaku diobatin gara-gara udelnya bodoong, dan ibukku kan punya daging tumbuh di tangan dan kakinyanya dan nggak tau deh detailnya. Pokoknya untuk kacamata anak-anak waktu itu aku taunya tuh tangannya ibukku di ongkel-ongkel, tapi aku yakin itu lagi di operasi tapi operasinya di rumah.. Sekarang daging tumbuh yang ditangan masih ada, tapi yang di kaki udah ilang tapi ada bekasnya..


- Ayah pernah nyasar atau kebablasan waktu nganter aku ke sekolahku. Waktu itu aku udah SD kelas 1, dan umurku antara 4,5 tahun atau 5 tahun aku juga lupa..


- Inget kalo pulang sekolah selalu jalan sendiri, walaupun kadang ada yang tiba-tiba nawarin pulang bareng ,, itu tetanggaku. Nah, kalo pulang sendiri, aku suka nyanyiin lagunya melly goeslaw yang menghitung hari atau detik demi detik. Dan kalo pulang sendirian, aku selalu ngelewatin hutan.


- Aku pernah sekali berangkat sekolah naik sepeda, dan tanjakannya itu tinggiiiii sekali . Aku nggak tau kenapa. Yang pasti, sehari setelahnya aku nggak berangkat sekolah karena sesak nafasku kumat.. entah asma atau bukan. Pokoknya setelah itu aku udah nggak pernah lagi berangkat sekolah naik sepeda.


- Aku juga inget waktu suka banget main rumah-rumahan pake tanah di depan sekolahku


- Pernah suatu hari, dan hari itu ada imunisasi atau apasih namanya kalo acara suntik-suntikan itu?? Nah, entah trauma atau apa.. hari itu setelah tau kalo disuntik, saking takutnya aku, aku langsung siap-siap semua peralatan sekolah se tasnya !! Siap-siap mau pulang, jelas, walaupun masih ada mapel habis itu. Tapi, baruuu aja aku sampek pintu keluar kelas, eeeh ada yang nyegat aku.. itu guruku.


temenku : "lho kamu mau kemana??"
sambil nangis aku ngejawab "mau pulang". Benernya sih mau kabur biar nggak disuntik. Tapi tuh guru ngotot aja nyuruh balik ke kelas. Karena takut, masuk lagi deh aku ke dalem kelas, tapiiiii.. aku sembunyi di bawah meja sambil ngeliat kaki temen-temenku yang maju satu per satu.. Berharap nggak di panggil, aku tetep denger namaku. Dan persembunyianku ketauan deh.. Finally, aku tetep di suntik. Rasanya cekit cekit tuh gara-gara suntikan itu.


Tapi tahukah betapa bangganya aku setelah disuntik?? Setelah aku disuntik, pulang sekolah tiap ketemu orang lewat *kan aku pulangnya jalan ya kaan??*. Aku teriak-teriak seenak udel "yeeeeiiii aku udah di suntik lhoooo".. aish, dasar anak 5 tahunan :D


- Dan sesuatu yang masih aku inget adalah, ketika suatu hari, sepulang sekolah tiba-tiba tetanggaku jemput aku. Aku kaget dong, biasanya aku nggak perlu di jemput tapi ini malah tetanggaku yang jemput.. Dan selama aku diboncengi pulang, aneh aja karena nggak ke arah rumah. 


"Mau kemana??" tanyaku..
"Hari ini kita ke rumah tante ya? rumahmu lagi ada masalah sayang.." jawabnya..
"Ibukku dimana?"
"Ibu kamu ada dirumah tante juga kok.."


Setelah itu aku memilih diam. Dan setelah sampai rumahnya si tetanggaku ini, dan aku lihat ibukku. Yah, sebenernya aku nggak bener-bener inget ada apa, aku cuma inget waktu itu ada yang bilang gini..


"Sekarang disana lagi ada jihat. Lagi ada perang sama jin.."
Dalam mata anak kecil, aku kaget dan cuma deg-degan aja disana. Ayahku belum pulang, dan aku takut ayahku kenapa-napa disana. Sampai akhirnya aku nggak tahu gimana ceritanya. Tak lama kemudian aku, adikku, ayah, dan ibuku berada di atas motor dan jalan ke arah rumah simbahku. Di jalan sempet ada kecelakaan dan sehari itu aku bener-bener deg-degan (dalam kacamata anak umur 5 tahun). Aku inget ada yang ngomong gini waktu ayah ditanya ibukku di rumah keadaannya gimana..
ayahku jawabnya "aku juga ikut perang sama jin.. tapi cuma sebentar"
"menangkah?"
"iya menang" jawab ayahku..
sampai sekarang, aku masih nggak tau apa yang terjadi disana saat itu. Karena penjelasan yang aku denger di umur 5 tahun bener-bener nggak masuk akal kalo didengerin sekarang.. (belakangan aku tau kalo argumenku itu semua SALAH! kapan2 deh cerita..)


Lainnya, hanya sekelebat ingatan-ingatan aja sih... Entah ini mimpi atau sungguhan pernah kulakukan.
Cuplikan ingatan seperti..
- seorang teman beragama lain yang sering main kerumahku *aku penasaran siapa dia sebenernya*
- aku kelas satu SD, bangun tidur belum mandi jalan-jalan sendiri main ke TK-nya temenku, bahkan pura-pura jadi anak TK *aku nggak tau sebenrnya apa yang aku lakukan saat itu*, tapi trus ibukku jemput aku
- sebuah rumah, yang kalo jujur aku bilang tuh rumah harus lewat jalan sempit bahkan terkesan mengerikan. Aku penasaran itu rumah siapa, karena ada anjing juga.
- dua buah rumah yang jadi satu *aku juga gak tau itu rumah siapa*. Aku inget aja kalo sekali dua kali aku ke rumah itu dan yang aku inget cuma aku yang lagi keluar masuk pintu penghubungnya..
Segitu aja sih ingatanku waktu umur 4-5 tahun. Setelah itu, akupun pindah rumah untuk yang ketiga kalinya.. ke rumah yang dibeli orang tuaku, bukan sekadar ngontrak..


Salam, ADLN_haezh

Cerbungku: Riri's Boyfriends [part 1]

Aku tahu dan selalu tahu, sebenarnya. Kalau yang kulakukan ini salah... dan sia-sia..
Tapi aku begitu tidak ingin kehilangan dan terlalu ingin memilikinya, hingga aku jauh lebih peduli bisa berada di dekatnya daripada mendapat cibiran dari banyak orang di sekitarku.

Mungkin aneh, bagi semua siswa di sekolahku. Bahkan terlalu aneh jika dijadikan kenyataan untukku. Karena dia begitu populer, begitu terkenal, dan begitu disukai, tetapi kenapa ia memilihku??
Padahal cara dia memperlakukanku sungguh hanya seperti mainan.. lalu, kenapa aku masih ingin disampingnya? serendah itukah aku? entah, mungkin iya, aku juga tak mengerti..

"Heeeeiii.... ternyata ni cewek naruh hati ke elo, Van!"
semuanya berawal dari mulut cowok satu ini, Riko. Dia adalah teman, sahabat, atau apalah pokoknya tuh cowok dekeeeet banget sama Rivan. Dan Rivan adalah cowok yang aku sukai sejak SMP, dan diam-diam kuikuti sampai SMA .. 
parah yaa..?

Jadi, kenapa tiba-tiba dia berteriak seperti itu??
Aku, seorang gadis biasa.. sangat biasa yang selama ini selalu berhadapan dengan buku seperti novel dan komik, novel dan komik. Aku cuma tipe orang yang nggak akan tiba-tiba akrab dengan orang lain, sebelum orang lain itu yang mengajakku bicara. Aku hanya seorang gadis biasa yang sangat menyukai karate. Kebanyakan memang bilang aku tomboy, tapi tidak ketika mereka tahu bahwa aku pecinta buku-buku bacaan fiksi. Dan Rivan, adalah sosok yang hampir mendekati semua pemain dalam novel atau komik yang pernah kubaca. Tampan, tinggi, pintar, putih, populer, supel, ramah, baik, dan sebagainya.

Aku hanya seorang yang menyukainya atau bahkan sangat menyukainya, tapi tak pernah kenal dengannya walaupun dalam hati ingin mengenalnya. Tentu karena kami beda kelas. Aku hanya sebagai penggemar yang melihatnya dari jauh, dan rasanya ada yang kurang kalau tak melihat wajahnya sehariii saja, jadi aku selalu membuat diriku tak sengaja berpapasan dengannya. Dan ternyata rasa sukaku tidak berhenti selama 3 tahun di SMP, karena aku begitu tetap ingin melihatnya bahkan ketika akan menentukan SMA. Dan itu menjadi motivasiku, kenapa aku harus berjuang keras untuk belajar UNAS? itu hanya agar aku bisa satu sekolah lagi dengannya walaupun sekolah ini hanya sekolah untuk orang-orang pintar. Sejak saat itu akhirnya aku bisa melihatnya lagi setiap hari, dan... semakin lama ia semakin keren dan aku tidak bisa berhenti menyukainya.

Dan sampai pada hari itu, ketika tiba-tiba aku bertabrakan dengan Riko ketika aku sedang dalam misi mengikuti Rivan. Dan semua kertas, yang berisikan surat-surat cinta tak terkirimkan dariku untuk Rivan jatuh. Padahal disurat itu ada nama Rivan, bahkan sampai lengkapnya. Tolol. Sekali itu aku merasa ingin menguburkan diriku ke dalam pasir dan tidak ingin keluar sampai 1000 tahun setelahnya. Malu sekali, dan lebih bodohnya lagi kenapa aku lupa kalau surat-surat cinta itu terselip di halaman novel yang kubacaaa??

"Cieeee.... rivan.. penggemar rahasia... hahhaha"
Maluuuu sekali sampai rasanya ingin menangis ketika Riko bicara seperti itu di tempat umum, dengan nada keras. Alhasil dalam hitungan menit siswa sudah mengerumuni kami semua. Dan ditambah dia membacakan suratku itu... astagaaaa... aku ingin menangis dan berteriak sekencang-kencangnya. Tapi mengingat bahwa aku adalah seorang anak karate, aku menahan sekuat tenaga mendengarnya mengolok-olokku. Aku hanya bisa berbalik sambil mendengar ia di belakangku. Sampai tiba-tiba aku benar-benar ingin pingsan mendengar seseorang tiba-tiba berada tepat di belakangku dan caranya bicara sungguh hampir membuatku pingsan..

"Dia cewek gue sekarang..."
Alhasil aku langsung berbalik kaget, dan melihat matanya - untuk pertama kalinya - menatap tepat ke bola mataku. Rivan.. yang selama ini tak terjangkau bahkan oleh jariku, berada di depanku, dan... baru bilang apa tadi?? "cewek gue"??.. diaa? bilang aku ceweknyaaa??. Aku bahkan tak peduli kalau saat itu aku langsung mencubit tanganku keras. Dan karena tidak sakit, aku langsung menampar wajahku. Dan ketika aku mengaduh kesakitan, aku melihat Rivan yang tertawa jenaka di depanku, dan itu karena aku. Aku ingat  bagaimana susahnya aku bernapas saat itu dan masih kuat berdiri disana.

Kemudian Rivan berbalik, memandang Riko yang tadi mengolok-olokku sambil membawa surat-surat cintaku. Riko yang tadi ketawa ngakak bareng orang-orang yang mengerumuni kami, tiba-tiba terdiam sambil melongo ketika tiba-tiba Rivan kembali mengambil kertas-kertasku dari tangannya, dan lagi-lagi dengan tegasnya ia berkata "Surat ini emang dari cewek gue, dan buat gue. Jadi lo nggak perlu ngebuka privasinya sejauh itu. Kalo lo sirik ada cewek yang bikinin surat buat gue, mending lo bilang aja.."

Apakah saat itu aku bahkan dibiarkan merasa bahwa Rivan lebih memilihku daripada sahabat baiknya??

to be continoue

Salam, ADLN_haezh

Storyku: Tentang Semangatku pingin Nonton Dream High 2

Selesai dengan euforia dan girang-girangnya sama drama-nya dream high, nah sekarang kita bakal ngomongin satu lagi nih drama yang belum aku tonton sekaligus belum muncul dvd-nya. Mau tau apa??
*nggak tuh ..*
yaaah lo mah gak asiiikk.. sekali-sekali bo'ong kek .
*emang ape??*
DREAM HIGH 2
*.....*

hhehe, jadi dream high itu emang ada sekuel-nya.. Tetapi perlu digaris bawahi mungkin, karena maksud sekuel disini bukan menceritakan tokoh tokoh di drama sebelumnya. Sebaliknya, disini yang muncul semua-nya orang baru. Jadi yang di sekuelkan itu yang nama sekolah KIRIN dan nama Dream High nya itu deh.. hehe,

Rada kesel juga sih waktu tau kalo ternyata sekuelnya itu nggak bakal nampilin tokoh-tokoh sebelumnya,,, :( lagian waktu lihat cast-nya kok gak ada yang cakep yaa?? yaaah... nggak secakep yang pertama sih ..



cuma aneh niii..
*apanya??*
sekarang ini aku jadi pingin banget nonton dramanya.. habis teasernya itu yaa ternyata bikin penasaraaaan.. kyaaaa.. dasar nggak sopan deh #plaaaakk..
moga aja beneran bagus ya yang kedua ini. Saya akan tunggu sampai mama menjemputku ..
Oke byeee....


Salam, ADLN_haezh

Masa Kecilku: Umur 1-4 tahun "Rumah Perdanaku"

Masa kecil itu... satu masa yang kalo mau diinget susah, tapi pingiiiiin banget keinget.. Maka bersyukurlah untuk kalian yang punya kenangan masa kecil. Yang masih punya foto-foto kalian waktu masih bayi, atau minimal masih TK, bersyukurlah kawan-kawan.... 

Aku adaa.. aku ada foto ku masih bayi. Satu emang, dan nggak kelihatan wajahnya itu pun walaupun ceritanya noh di foto itu aku baruuu aja lahir. Foto belum masuk TK, nope.. Foto masuk TK, yahh pas foto doang.. pake baju ijo, rambut pendek agak coklat (?), dan tampang culun.. dan itupun sekarang selain nggak tau dimana keberadaannya, terakhir liat tuh foto kena corat-coret spidol....
Kecilku ituuu.. kayak anak-anak lain. Gak bisa inget... walaupun ada sih kepingannya, tapi cuma sedikiiiit banget. Sepotong-sepotong, tapi masih kerasa.. kayak mimpi.. atau malah semua masa kecilku itu mimpi? sampek nggak bisa bedain..

Masa kecilku itu... dimulai di rumah pertamaku lahir, 
Lahirku di jogja, aku nggak terlalu inget yang pasti aku tinggal di salah satu perumahan di jogja, nama perumahannya purwomartani baru. Dan itu rumah kontrakan, kecil pula.. dikramik juga enggak. Yang aku inget itu (maaf ini aku gak tau mimpi atau bukan)... :
a. Aku inget pas lagi di tempat simbahku yang sama2 di perumahan itu tapi beda gang, aku lagi keluar dan aku inget aku lihat ibuku dalam posisi hamil (hamil adikku yang kedua)
b. Aku nggak inget waktu ibukku ngelahirin adikku ini, aku malah nggak tau sama sekali aku ada dimana waktu adikku yang kedua ini lahir (besok deh kapan-kapan aku mau tanya)
c. Aku cuma inget waktu aku di gang rumah simbahku liat adik keduaku melambai-lambai dari arah rumahku, udah..
d. Waktu ibukku lagi beres-beres rak buku... gitu doang sih ..
e. Waktu aku jatuh dengkulku berdarah dan aku cuma jalan ke rumah simbahku (sumpah ni aku bingung ni mimpi atau kenyataan.. rasanya bener-bener beda..)
Lain-lainnya.. kayak aku temenan sama siapa, gimana waktu idul fitri, gimana aku apasih aku .. gitu gitu tentangku.. gak inget sama sekalI!! sumpah eeh gak inget.. bener-bener rasanya tu kayak kita hidup tuh udah langsung gede aja. Coba deh kalian inget-inget gimana kalian di umur segini, bener-bener gak ada bedanya sama mimpi ! sumpah!!


Salam, ADLN_haezh

Cerbungku: Riri's Boyfriend [part 2]

Kamis, Februari 02, 2012


Cerita Sebelumnya:
Kemudian Rivan berbalik, memandang Riko yang tadi mengolok-olokku sambil membawa surat-surat cintaku. Riko yang tadi ketawa ngakak bareng orang-orang yang mengerumuni kami, tiba-tiba terdiam sambil melongo ketika tiba-tiba Rivan kembali mengambil kertas-kertasku dari tangannya, dan lagi-lagi dengan tegasnya ia berkata "Surat ini emang dari cewek gue, dan buat gue. Jadi lo nggak perlu ngebuka privasinya sejauh itu. Kalo lo sirik ada cewek yang bikinin surat buat gue, mending lo bilang aja.."


Apakah saat itu aku bahkan dibiarkan merasa bahwa Rivan lebih memilihku daripada sahabat baiknya??

next story >>>>>>>>>>
Aku terus berjalan mengikuti punggung Rivan yang bidang dan tubuhnya yang tinggi tanpa bicara sepatah katapun. Perasaanku berkecamuk. Antara bingung, senang, dan canggung. Ya Ampuuun.. selama beberapa tahun baru sekali ini coba aku itu punya kesempatan bisa bicara walaupun hanya sepatah dua patah dengannya. Dan saat ini dia sendiri yang mengajakku untuk mengikutinya, walaupun entahlah.. aku akan di bawa kemana ...

"Mmm..."

Rivan berbalik tepat ketika kami sampai di taman belakang sekolah. Dan ... deg, melihat wajahnya yang tak ada dua meter denganku itu sungguh membuat jantungku berdetak tak beraturan .. aku selalu bertanya-tanya, darimana sih wajah tampannya itu?? fuuh ..

"Maaf ya buat yang barusan tadi..." Ia berkata sambil menggaruk kepalanya yang kelihatannya tak gatal ..

"Hah??" Sial.. aku jadi tak mengerti kemana arah pembicaraannya..
"
Ya..." ia masih terlihat malu.. "Yaa.. soal yang tadi itu.."

Aku terdiam. Soal yang tadi?? yang mana?? yang aku tabrakan sama temannya? yang suratku jatuh berhamburan? yang temannya berkoar-koar bacain surat surat cintaku? tentang Rivan yang ikutan baca surat cintaku? atau tentang rivan yang membelaku dan berkata bahwa aku....
aaahh.. kalo yang setelahnya itu pasti mimpi.. aku yakin.

"O..ohh.." aku berusaha menjawab walaupun aku yakin saat itu terlihat gugup "itu..." masih berfikir mau ngomong apa "Mmm.. justru aku yang minta maaf .. sial banget sih gara-gara surat-suratku itu kamu malah dipermalukan.." Aku menunduk, sedih. Mengingat kejadian tadi itu amat sangat memalukan, dan dia sendiri pasti lebih malu mergokin cewek biasa kayak aku yang berani-beraninya ngirim surat cinta.. "Maaf.." ucapku akhirnya.

Kemudian diam beberapa saat dan aku masih saja menunduk. Haloooo~ kok nggak ada suara yaa? apa dia sadar kalo aku itu nggak pantas diajak bicara, dan setelah ingat tadi habis dipermalukan dia akan pergi dariku?

Aku mencoba mendongan, penasaran melihat reaksinya..

Astaga...

Aku kembali menunduk, dan yakin seratus persen mukaku merah semerah tomat..
Tadi itu dia masih tersenyum di depanku kaah ?? atau halusinasi? entah...
Tak lama setelahnya, barulah aku mendengar kembali suaranya. Tawa yang ringan..

"Haha.. kenapa aku harus malu? aku udah pernah nerima ribuan surat dari ratusan cewek..." jelas Rivan di tengah tawanya. Sial. Kenapa dia malah sombong? Tapi bener juga sih.. mana mungkin dia nggak pernah dapat surat.. bodoh, aku yang terlalu paranoid.

Rivan melanjutkan. "Aku minta maaf.. gara-gara temenku tadi.. kamu pasti malu banget kan??"
"Ya jelas dong!" sambarku cepat  "Enak banget sih dia nabrak-nabrak orang sampe barang bawaannya itu jatuh..!! udah gitu bukannya minta maaf eeeeh malah bacain tuh surat di depan banyak orang." Bagus. Rasanya lebih lega kalau bisa meluapkan emosi seperti ini..

"Lho? Emang waktu itu kamu mau kemana..?"

"Ngikutin Rivan.... ah!" Langsung saja kubungkam tanganku dengan kedua tanganku waktu sadar kalau subyek pembicaraanku itu ada tepat di depanku. Aaaah.. bodoh-bodoh-bodoooh.. Aku langsung berbalik membelakanginya. Sumpah, aku sudah nggak mau lihat ekspresinya.. pasti sedang tertawa... Pergi aja deh..
Dan hampir saja mencapai langkah kedua, eh.. si Rivan balik manggil dari belakang

"Hei..." panggilnya. Tapi aku tetap bergeming dan tak berbalik.. Tapi jelas kupasang telingaku baik-baik,,

"Untuk kata-kataku yang terakhir tadi... mm.. kamu nggak keberatan kan? maksudku, setidaknya sebagai ucapan maafku biar kamu nggak dipermalukan gara-gara namaku walaupun ulah temanku.. yaa.. "

"Makasih," potongku cepat "Makasih ..." dan hanya itu yang bisa kukatakan padanya, tidak yang lain, saking bingungnya aku mau ngomong apa.. Bahkan mungkin saja aku menangis saking senengnya..

"Yaa.. walaupun aku baru kenal sama kamu.. dan temen-temen jadi tau status barumu, mungkin. Setidaknya kamu mau kan kita temenan??"

Aku mengangguk -tetap tanpa berbalik-

"Oya.. siapa namamu?"

"Riri.." jawabku singkat..

Kemudian hening. Sepertinya dia sedang memikirkan sesuatu. "Oke Riri.. sampai ketemu lagi..."
Dan setelah itu yang kudengar hanyalah langkah kakinya semakin menjauh. Baru ketika langkahnya tak lagi terdengar, aku langsung duduk lemas di atas kursi taman sambil tersenyum... Kyyaaaa... dia bilang mau ketemu lagiiii?? Wajahku semakin bersemu merah.
Sungguh diluar dugaanku...

***

Perjalananku menuju kelas bisa di bilang selamat, bisa juga bisa dibilang tidak. Selamat karena akhirnya aku memang sampai di depan kelas, dengan wajah merah entah karena malu atau saking senangnya. Dan tidak selamat karena hampir seluruh penjuru kelas tau kalau rivan baru saja membuat satu insiden -dan aku lupa-. Semuanya memandangiku, jelas dari ujung kepala sampai ujung kakiku (?). Dan terutama yang cewek... Tatapan menghina, tatapan menyindir, tatapan... aaargh.. pokoknya itu tatapan yang aneh, dan kalau aku boleh jujur, itu modal tatapan yang sangat, sangat menyakitkan. Tapi entahlah, mungkin karena aku masih cukup berbunga-bunga karena aku baru saja melakukan percakapan yang kupikir adalah percakapan panjangku dengannya selama beberapa hari. Well, aku sama sekali jadi tak peduli semua kata orang. Mungkin benar ya, cinta bisa membuat orang buta.
Dan, sesampainya di depan kelas.. aku hampir saja terjungkal ketika tiba-tiba mendapat pelukan dari ketiga sahabatku.

"Ririiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii." Alia, sahabatku sejak smp (yang jelas tau kalau selama  ini aku menyukai Rivan diam-diam) "Gilaaaakk.. lo habis ngapain tadi heeh??"

"Mimpi apa lo semalem, Riii?" Ela ikut ikut menghantamku dengan tubuhnya yang bongsor..

"Sahabat kita keren juga nih.." Lala yang punya sifat cool dan keren ikut berkomentar..

Aku memegang kedua pipiku yang masih terasa panas.. "Nggak tauuukk.. aku nggak tauu.." Aku memejamkan mata sebentar, dan kemudian membukanya dengan cepat "Alia, Ela, Lala... tolong deh cubit aku. Mungkin aja aku cuma.... Aaaaaawww"

Alia berhasil menyelesaikan misinya mencubitku bahkan sebelum aku selesai menyuruhnya... "Alia maaah sakiiittttt," rengekku..

"Tuh kan .. lo nggak mimpi tauuk!"

Dan aku kembali tersenyum.. Lagi-lagi mukaku kembali merah. Sungguhkah?? sungguhkah aku sedang tidak bermimpi?

"Sssttt..." tiba tiba Ela menyenggolku "Pangeran lo, Ri..."

Dengan cepat kuputar kepalaku 180 derajat mengikuti mata Ela, dan benar. Aku melihat Rivan dan teman-temannya sedang berjalan ke arahku. Ya ampuuun.. padahal baru saja kami bertemu, tapi kenapa rasanya sudah begitu ingin melihatnya lagi ya?? aku tak bisa berhenti tersenyum.

Sayangnya Rivan sedang tidak menatapku dan masih asyik berbincang bersama temannya, sedangkan aku masih tak bisa melepaskan pandanganku dari wajahnya.. Sampai akhirnya ia mendekati kelasku, dan barulah matanya menatapku..

Aku mencoba tersenyum padanya, dan siapa sangka dia berhenti di depan kelasku... Dan aku menangkap dua temannya yang lain melirik dan bahkan lebih tepatnya menilaiku. Entah apa yang mereka lihat, tapi aku cukup tak memperdulikannya.

Dan sialnya.. aku benar-benar tak tahu harus bicara apa padanya..
"Hai..." sapanya duluan..
"Ha.. hai...." balasku "Mmm.. mau kemana, Van?" tanyaku mencoba akrab..
Ia memandang kedua temannya sebelum kembali menatapku "Mau ke lab IPA sih.. mau ikut?"
Aku mengerjap, dan kemudian sadar kalau Rivan dan temannya sedang membawa buku.. Benar, sekarang kan sudah bel masuk . Riri bodoh.. umpatku dalam hati..

 "Oh... yaudah.. selamat pratikum yaa.. hehe.. aku juga ada pelajaran habis ini.. aku masuk dulu yaa.." pamitku canggung dan setelah melihat anggukan serta senyuman Rivan, langsung saja aku masuk ke dalam kelas dan duduk di atas kursiku. Entahlah, rasanya ada yang terbakar di salah satu organ tubuhku. Dan, rasanya setelah ini akan ada yang berubah. Aku tak tahu apa.. Ya.. saat itu aku benar-benar tak tahu apa yang akan terjadi setelah ini..

Apakah sesuatu yang baik? atau mungkin buruk?

Salam, ADLN_haezh

Catatan Terbaru