Beberapa Review di blog ini sebagian besar merupakan spoiler. Persiapkan diri anda sebelum membuka artikelnya. Trimakasih. -author-

Review Film Paradise Kiss

Jumat, April 04, 2014



Kalo semua film jepang tokoh-tokohnya kayak di film paradise kiss ini, kayaknya aku bakalan sering nonton film jepang deh. Tokohnya tuh nggak terkesan Jepang, malah kayak campuran Jepang sama barat gitu. Yang cewek cantik, dan cantiknya bukan cantik ke Jepangan, cantik aja, cantik banget deng. Aku suka sama mata dan bibirnya, trus yang tokoh cowok utamanya juga keren. Sama kayak yang cewek, kayak nggak dari Jepang dia tuh, manis aja, dan dinginnya tuh unik. Kesan coolnya dapet, dapet banget. Jadi disini tuh yang tokoh utama cowok nggak di set jadi anak sekolahan, dan menurutku tema yang kayak gini keren, soalnya kan kebanyakan film Jepang ambilnya tema sekolah jadi ya gitu aja, ntar ceritanya pasti pake seragam sekolah semua gitu. Tapi karena disini emang temanya tentang desainer jadinya di film ini bakal lihat baju lucu-lucu, dan style yang di pake setiap karakternya bermacam-macam. Trus cowok Jepang tu kan biasanya putih dan cantik-cantik ya… Well, gak tau aja aku suka banget sama karakter George dan karakter Yukari disini. Mereka itu manis banget kalo lagi berdua. Pembagian karakternya juga pas, tatap-tatapannya (duh, bahasa apa sih ini), pokoknya kalo mereka lagi bertatapan gitu emosinya langsung ngalir. Pokoknya aku suka suka sukaaaa banget sama tokoh utama disini.

Review Film Kimi No Todoke



Aaaaaa…. Kimi ni Todoke nih menurutku film yang butuh sekuel deh. Aku nagih nih! Pingin lagi pingin lagi filmnyaaaaaa…

Geeezzz, dari dulu aku selalu skeptis sama cerita-cerita cinta yang di angkat jadi film. Kebanyakan yang aku tonton itu, kalo dari luar negeri, jatuhnya sedih banget, sad ending gitu. Kalo yang dari korea juga klise banget. Kadang nggak bagus dan kebanyakan sedih juga. Kalo yang dari Thailand, jatuhnya lebih ke lucu, romancenya suka gagal dapet. Nah, kebetulan beberapa tahun ini, selama aku mengenal dunia nonton film, aku jarang disodori film yang ceritanya so sweet. Genre percintaan banyak, tapi kebanyakan tuh alurnya ya gitu tuh, kalo nggak sedih, tragis, lucu doang, kebanyakan nggak yang bikin aku deg-degan gimanaaa gitu. Biasa aja. Akhirnya aku nggak tertarik nonton film yang genrenya romance. Biasanya aku lebih milih nyari horror atau adventure, atau yang persahabatan, komedi, thriller. AKu nggak berharap bisa lihat film romance yang bener-bener ‘romance’, dan pengalaman nggak pernah ketemu itulah yang bikin aku selalu lihat sebelah mata sama film romance baru-baru ini. Biasanya, kalo genrenya romance, aku lebih milih nonton drama sekalian daripada film yang menurutku nggak rampung.

Review Film First Kiss (Kaneungnich Jaksamithanon, Thakrit Hamannopjit)


Aku udah tau dari lumayan lama sih film ini. Waktu itu temenku yang nonton dan aku ikut nimbrung, tapi nimbrungnya nggak urut, cuma dapetlaah jalan ceritanya. Bahkan aku ikut nimbrung sampe ending. Karena nonton cuma sepotong-potong, aku anggep aja aku nggak nonton film itu jadi harus nonton lagi full dari awal. Nah, waktu aku mau niat nonton lagi, sampe pertengahan kok bosen ya, trus habis itu aku balik lagi langsung loncat ke ending, kok cuma gitu doang.

Trus aku ambil kesimpulan deh filmnya biasa aja. Aku nggak sadar kalau First Kiss ini adalah tipe film yang wajib kamu tonton dari awal karena dramatisasinya dan kekuatan karakter di film ini di bangun dari awal. Dan hari ini aku nonton dari.. nggak dari awal sih, tapi urut dari tengah, nerusin yang dulu dulu itu. Aku nonton sampe ending dan... I can say it. It's so sooooo sweeeet. Waktu di endingnya itu, dua-duanya tatap-tatapan dan cara satu dan yang lain liat langsung ke mata itu baru bisa kebaca apa maksudnya kalo nonton urut dari awal nggak loncat-loncat. Di jamin deh pasti dapet chemistrynya.

Yang aku suka dari film ini karakter ceweknya lucu. Trus yang cowok.... si Thakrit Hamannopjit ini yang jadi Bass, aku dari awal sih udah liat dia tuh wajahnya manisss banget, tapi karakternya menurutku biasa aja. Cuma cowok yang jatuh cinta sama cewek yang udah kerja dan ngejar-ngejar kayak anak kecil sok dewasa. Awalnya sih aku dapet kesannya gitu doang tanpa mempertimbangkan adanya perkembangan karakter untuk tokoh si Bass ini. Nah, ternyata si Bass ini di pertengahan waktu menuju klimaks, dia dewasa banget, sial. Dan itu bikin melting. Waktu awal-awal sih gayanya gaya anak SMA banget. yang tengil2 gimanaaa gitu. Nyebelin, biasa aja. Waktu dia udah mulai tahu kalo ternyata dia beneran cinta sama cewek ini, dan masuk konflik yang ngenain si Bass, nah itu baru keliatan kalo dia itu tipenya... pokoknya aku suka deh.

Dan pas ending. Ssssshhh.. shi Thakrit ini ternyata keren kalo pake kemeja gitu, gaya orang kantoran udah kerja. Jadi serasi banget sama ceweknya. Dan aku harus mengulang, pertemuan mereka yang setelah 5 tahun itu bikin melting. Tatapannya langsung jleb-jleb-jleb. Gayanya si Bass ini juga lebih cool, lebih keren, tapi manis, beda banget deh sama gayanya dia pas SMA yang urakan gitu. Keren!

Park Shi Ho (lagi)

Kamis, April 03, 2014



Untuk postinganku yang ini... mmm.. kelihatannya agak lebih panjang dari sebelumnya ya, cuma ini sama-sama curhat aja kesannya.. Yah.. gara-gara belakangan ini aku lagi terjangkit demam PSH yang kayaknya habis ini bakal beneran jadi salah satu aktor yang aku pingin ikutin terus dramanya, dan entah kenapa kayaknya beneran cuma dia ya yang bahasannya pingin aku bikin panjang.

Bukan cuma dia sih, mungkin aktor lainnya juga pingin aku bahas panjang lebar di blog, cuma harus rerun dulu biar jatuh cinta lagi sama aktor-aktor itu baru bisa hunting-hunting nggak jelas gitu deh hahaha. So, for this this time. Balik lagi ke topik tentang cowok favoritku untuk saat ini : Park Shi Hoo

Catatan Terbaru